Home / News / Membanggakan, Pemuda OKI turut Kibarkan Bendera Pusaka di Istana

Membanggakan, Pemuda OKI turut Kibarkan Bendera Pusaka di Istana

 

Bisa menjadi Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) yang bertugas di Istana Negara tentu sangat membanggakan. Maklum, para remaja terpilih dari 34 provinsi di Indonesia ini bertugas di hadapan kepala negara, sejumlah tokoh penting, dan tamu-tamu terhormat. Tentu saja ini menjadi pengalaman sekali seumur hidup. Mereka pun masuk dalam catatan sejarah perjalanan Indonesia.

Disamping itu, para anggota Paskibraka ini karena mereka merupakan hasil seleksi lewat proses panjang dan super ketat. Dimulai dari tingkat sekolah kemudian dilanjutkan ke tingkat kabupaten/kota sebelum masuk ke tingkat provinsi dan terpilih menjadi anggota Paskibraka.

Kesempatan langka untuk menjadi Paskibraka nasional dirasakan benar Dimas Triyono, pelajar kelas X SMAN 3 Unggulan Kayuagung yang membawa harum nama Kabupaten OKI dalam mengirim Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) ke tingkat nasional.

Dimas bersama 68 anggota Pasukan Pengibar Bendera Pusaka ( Paskibraka) yang bertugas pada upacara peringatan kemerdekaan ke-74 Republik Indonesia, 17 Agustus 2019 telah dikukuhkan Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta pada Kamis (15/8/2019) lalu. Dimas tergabung dalam tim 17 yang mengibarkan bendera pusaka pada Sabtu Pagi.

Dimas merupakan putra bungsu pasangan Drs. Sugiono, MM dan Ibu Anita. Saat Dimas ditetapkan mewakili Provinsi Sumsel, Sugiono mengaku senang dan bangga.

 

 

“Pertama kali saya mendengar Dimas terpilih itu langsung bergetar hati saya dan tak habis-habisnya mengucap syukur kepada Allah bukan hanya jadi kebanggaan keluarga juga daerah ini ,” ucapnya.

Sugiono mengungkap anak bungsunya ini memang memiliki ketertarikan menjadi anggota paskibraka. Bahkan minatnya ini sudah muncul sejak duduk di bangku SD.

“Sejak SD memang suka ikut baris berbaris, juga gemar olahraga, bahkan saat puasa pun tiap sore dia lari-lari,” tutur Sugiono melalui sambungan telpon, (16/8).

Laki-laki yang kesehariannya menjabat sebagai Kepala SMAN 3 Unggulan Kayuagung ini melanjutkan, di bidang akademis prestasi Dimas juga menonjol. Bahkan sejak Sekolah Dasar Dimas masuk tiga besar di kelasnya.

“Anaknya rajin dan cerdas kalau pembagian raport biasanya masuk tiga besar, sejak SD” ungkapnya.

 

 

Selah lulus sekolah, cita-cita Dimas tambah Sugiono ingin menjadi Taruna AKPOL.

“Kami sebagai orang tuanya tentu hanya bisa memberikan dukungan. besar harapan kami terpilihnya Dimas sebagai anggota paskibraka di tahun ini bisa membukakan jalan menuju cita-citanya,” imbuhnya.

Bersama Anita istrinya, Sugiono berangkat ke Jakarta untuk menghadiri Upacara Peringatan Kemerdekaan di Istana Negara pada 17 Agustus 2019 besok.

Keberkahan yang tak pernah terbayang bagi pasangan suami istri ini, bisa ikut Upacara HUT Kemerdekaan diistana bersama presiden dan pejabat tinggi di negeri ini.

Kerinduan juga diungkapkan Sugiono kepada putranya ini karena sejak tiga pekan semenjak Dimas masuk karantina mereka tidak pernah berkomunikasi.

“Sejak di karantina tidak lagi komunikasi karena dibatasi biar konsen, tentu rindu terutama ibunya maklum bungsu” Ungkap Sugiono.

 

 

Kebanggaan Daerah

Sebelum diberangkatkan ke jakarta, Dimas dilepas oleh Bupati OKI, H. Iskandar, SE.

Bupati Iskandar juga mengungkapkan kebanggaannya terhadap Dimas yang membawa nama baik Kabupaten Ogan Komering Ilir ke kancah nasional.

“Saya bangga, putra OKI terpilih mewakili Sumatera Selatan, jadikan motivasi agar semakin sukses kedepan” Ungkap Iskandar.

Kepada Dimas Bupati, Iskandar juga berpesan agar menjaga kesehatan dan stamina mengingat latihan keras yang akan dijalani di Jakarta.

“Agar ananda menjaga kesehatan dan stamina agar siap nanti mengibarkan bendera di Istana” pesan Iskandar kala itu

Sebelum lolos hingga tingkat nasional Dimas telah mengikuti berbagai seleksi. Mulai dari seleksi di tingkat kabupaten, hingga provinsi. Di provinsi, proses seleksi dilakukan di Wisma Atlet Jakabaring Sport City (JSC) Palembang, 28 April-1 Mei lalu.

Setelah menjalani seleksi ketat, Dimas lolos bersama Dini Damayanti Pelajar SMA 1 Sumbaya Banyuasin sebagai wakil dari Provinsi Sumatera Selatan. Dimas dan Dini menyisihkan sebanyak 102 peserta yang ikut dalam seleksi yang terdiri dari 56 putra dan 56 putri.

x

Check Also

Cek Karhutlah, Bupati OKI Minta Perusahaan Peduli Areal Sekitar

  Bupati Ogan Komering Ilir, H Iskandar SE meminta perusahaan agar peduli kepada areal sekitar ...

Powered by themekiller.com anime4online.com animextoon.com apk4phone.com tengag.com moviekillers.com